Survei LKPI, Elektabilitas HD-MY Saling Menguatkan

Palembang, Indo Merdeka – Calon petahana gubernur dan wakil gubernur Herman Deru dan Mawardi Yahya (HD-MY) diprediksi kuat akan kembali berpasangan pada pilgub pada tahun Nopember 2024.

“Survei yang kita lakukan adalah memotret tingkat kepuasaan penangulangan Covid-19. Namun, ada beberapa pertanyaan yang juga kita masukkan  untuk berbagi ke kawan-kawan  media. Diantaranya adalah  seputar pilkada calon gubernur dan wakil gubernur yang akan maju di provinsi Sumatera Selatan mendatang,”kata Direktur eksekutif Lembaga Kajian Publik  Independen (LKPI), Arianto, M. I.KOM,POL ketika dibincangi di sela-sela paparan survei bertajuk “Survei Masalalah Sosial Kemasyarakatan, Tingkat Kepuasan Penangulangan Covid-19 dan Persiapan Pileg, Pilpres dan Pilkada, Kamis (6/10)

Dilanjutkan Arianto, dari komponen tersebut, salah satunya kita potret  yang menarik adalah tingkat keinginan  responden  yang menginginkan kembali HD-MY berpasangan (69,8 %), tidak menginginkan kembali berpasangan (16,4 %), belum memutuskan, apakah menginginkan kembali atau tidak menginginkan kembali berpasangan  ( 7 %) dan tidak tahu atau rahasia (6,8 %).

“Dengan marjin of error survei +/- 3,5 %, bisa dikatakan potensi besar kembalinya  berpasangan HD-MY mencapai 73 % atau sudah tembus diangka 70 %,”kata Arianto.

Lebih lanjut Ia mengatakan, secara statistik, apresiasi angka tingkat keinginan untuk kembali berpasangan HD-MY dapat dikatagorikan angkanya signifikan. Tentunya angka tersebut tidak serta merta timbul begitu saja, tetapi dilatarbelakangi dengan tingginya popularitas, akseptabilitas dan elektabilitas HD-MY yang sampai saat ini  masih memimpin dirangking pertama diantara calon-calon gubernur dan wakil gubernur  lainnya.

Tingginya apresiasi masyarakat untuk  kembali  berpasangan HD-MY juga tidak terlepas dari tarikan elektoral dari masing-masing nama tersebut. Dalam artian, elektabilitas baik HD maupun MY dan tingkat keinginan untuk berpasangan kembali pada pilkada mendatang tidak berdiri sendiri-sendiri, melainkan saling menopang.

 Selain itu, kedua pasangan ini terpotret dalam survei sangat sering sekali terjun langsung ke masyarakat dalam berbagai kegiatan, baik sebagai gubernur dan wakil gubernur, maupun di luar konteks jabatan tersebut. Kegiatan  HD-MY secara langsung  bersentuhan dengan masyarakat. Basis massa  HD-MY yang tadinya masih terkonsentrasi di beberapa kabupaten dan kota ketika mulai menjabat sebgaia gubernur dan wakil gubernur, sekarang ini lanjut mantan peneliti Lembaga Survei Indonesia (LSI) ini sudah merambah seluruh 17 kabupaten/kota di Sumatera Selatan.

“Jelas sekali terlihat berbagai simulasi nama-nama calon gubernur yang dilakukan, tarikan elektoral Herman Deru tidak terlepas dari adanya sumbangsih dukungan insentif elektoral dari  Mawardi Yahya. Gabungan elektabilitas baik dari  Herman Deru maupun dari Mawardi Yahya saling menguatkan. Efek dari insentif elektoral ini  apabila HD-MY masih berpasangan maka elektbilitas akan konsisten dan tingkat keinginan masyarakat untuk mengapresiasi kembali berduet di pilkada mendatang cukup besar,” ujar lulusan terbaik magister ilmu komunikasi politik ini dengan lantang.

Ditambahkan pria yang gemar memakai baju batik ini, dengan demikian, tentunya kondisi ini harus menjadi perhatian serius apabila Herman Deru dan Mawardi Yahya tidak akan berpasangan lagi. Secara elektoral angka tingkat keinginan  berpasangan kembali  HD-MY yang tadinya  signifikan  berpotensi akan terjun bebas apabila tidak berpasangan kembali. Masih ada satu tahun lagi yang harus diselesaikan HD-MY sebagai gubernur dan wakil gubernur Sumatera Selatan. Ritme popularitas, akseptabilitas dan elektabilitas masih bisa berubah. Demikian juga dengan  kembalinya untuk berduet kembali pada pilkada mendatang.

“Dari trend data-data survei yang dilakukan sudah  dua kali, kecil kemungkinan HD-MY akan tidak berpasangan kembali pada pilkada provinsi Sumatera Selatan mendatang. Kalaupun nantinya tidak berpasangan, tentunya temuan survei bisa menjadi acuan bagi kedua pasangan ini. Semua masih bisa berubah dan pilkada masih menyisahkan waktu lebih kurang dua tahun,”kata dia.

Survei LKPI diselenggarakan pada 28 September-4 Oktober 2022 di provinsi Sumatera Selatan. Sampel yang digunakan 820 responden (82 desa/kelurahan) yang tersebar secara proporsional di seluruh kabupaten/kota di Sumatera Selatan. Metode penarikan sampel yang digunakan multistage random sampling dengan marjin of error +/-3,5 % dan selang kepercayaan 95%.(Ril)

About Putra Indo Merdeka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Silahkan nonaktifkan adblock anda untuk membaca konten kami.
Segarkan